Isnin, April 27, 2009

Mungkinkah Ini Kita!

Antara umur bayi ke10 tahun :
Kita dilahirkan, kita diasuh oleh kedua dua ibu dan ayah, mula mengiring, merangkak, berjalan dan berlari. Dijaga makan dan minum. Kita dibelai dan dimanja, dididik dan dihantar kesekolah. Semuanya dipertanggung jawab oleh ibu dan ayah. Kita tidak mengenal erti susah atau payah yang kita tahu apa yang kita mahu semuanya kita dapat.
Mungkinkah ini kita?

Antara umur 10 tahun ke 20 tahun:
Kita berada didalam era akil baligh, mula mengenal bermacam pekara, diajar ilmu supaya hidup senang dan berjaya didalam menuju arus moden yang serba canggih. Perlu mencapai keputusan yang cemerlang didalam peperiksaan barulah dinamakan kejayaan. Didalam itu, mungkin kita diperkenalkan dengan pekara yang baik atau pekara yang sepatutnya kita jauhi. Hiburan merupakan keutamaan, muzik, artis dan filem semuanya dalam kepala kita, tanya apa saja macam komputer, semua sudah didalam rekod kita! Tiada hari tanpa hiburan! Bila ditanya bab agama , jawapnya "tanya orang yang lebih tua, atau tanya ustaz dan orang surau / masjid !" Mungkinkah ini kita?

Antara umur 20 tahun ke 30 tahun:
Kita mula menuju ke alam yang lebih dewasa, mulai melangkah ke alam pekerjaan maka tanggung jawab mula merapati kita. Hubungan mulai berkembang, campur gaul dengan yang bukan muhrim mulai bebas. "Open minded" kata kita! Hiburan dan sosial lebih terbuka luas. Yalah selama ini terkongkong kerana dibawah jagaan ibu dan ayah. Sekarang sudah ada duit sendiri tiada siapa yang larang. Darah muda yang sedang mengelegak lah katakan. Sudah kenal erti cinta, percintaan mulai berputik yang kadang-kadang kita lupa batas-batasannya. Dan seterusnya menuju kealam perkahwinan. Bab Al-Quran, sembahyang ,puasa dan seumpamanya, kita kata "orang muda lambat mati!"
Mungkinkah ini kita?

Antara umur 30 tahun ke 40 tahun:
Kita pada peringkat ini sibuk dengan urusan duniawi sibuk mencari untuk menampung tanggung jawab yang mula bertambah bebanannya. Banyak berfikir bagaimana kita mahu mewah dari pelbagai serbi. Semakin giat berusaha bagaimana mahu kaya. Pening pasal mahu bayar duit rumah, duit kereta, sewa iu sewa ini, bil itu bil ini. Ditambah dengan kelahiran anak. Pening memikirkan bagaimana memelihara anak dengan kos sara hidup yang semakin meningkat dari hari ke sehari. Aduh sibuknya kita. Ibadat bila ditanya "tunggu pencen" jawap kita. Anak kita yang masih kanak-kanak tak diajar sembahyang , puasa dan seumpamanya bila ditanya, kita menjawap " Tak apalah mereka tu budak lagi"
Mungkinkah ini kita?

Antara umur 40 tahun ke 50 tahun:
Kita pada peringkat ini telah matang pemikirannya, pada umur sebegini kata orang kalau tidak berubah alamatnya sampai kesudah macam itulah perangainya. Umur sebegini biasanya banyak yang telah kita capai. Kereta dah habis bayar, rumah sudah hampir jadi milik sendiri. Anak-anak mulai meningkat dewasa dan perangainya pun boleh tahan. Kita tak ambil kisah asalkan mereka pandai akedemiknya, bab mengaji Al-Quran, sembahyang tak pandai , lain cerita, mungkin kita tidak mahu garang dengan anak seperti generasi terdahulu mendidik anak, kita lebih cool down, atau sebenarnya kita sendiri tak tahu bab itu ,jangan jadi macam ketam mengajar anak. Dan anak pula silap-silap, kita kencing berdiri mereka kencing berlari. Mungkinkah ini kita?

Antara umur 50 tahun ke 60 tahun:
Kita pada peringkat ini, mulai sibuk menyambut menantu atau cucu . Dan masih jugak sibuk dengan benda yang bukan-bukan. Aktiviti mulai terbatas, yelah dah tua dan baru saja mula pencen. Bagi orang dikampung, kita pun mulalah nak lepak kat kedai-kedai kopi berborak kosong dan main dam haji. Dam dah banyak kali pergi haji tapi yang kita tak pernah atau tak bercita-cita nak pergi haji tapi kena dam. Bagi orang di bandar, kita jadi "bohtua", inilah masanya nak lepak dekat kelab dangdut boleh juga exercise dengan GRO yang sebaya dengan anak atau cucu kita. Mungkinkah ini kita?

Antara umur 60 tahun ke 70 tahun:
Kita pada peringkat ini mulai slow down, mungkin kerana keupayaan mulai menurun. Penyakit pun dah banyak datang bertamu., Ada yang mula merancang nak usahakan tanah, nak tanam buah lah, sayurlah, nak ternak itulah inilah. Baguslah kalau nak berbudi pada tanah tapi nikmat Allah kalau tak betul cara kita mensyukurinya tak jadi jugak. Umur dah semakin matang dan berpengalaman tapi masih tak sedar-sedar yang amal ibadat dah terlalu lama tak sentuh. Mana yang sedar baru mula nak masuk kelas tadika bab agama, baru mula nak kenal muqaddam, nak kenal Iqra', nak masjid! Alhamdulillah kalau kita sempat beringat. Ingat yang kita ini umat Rasulullah saw yang hayatnya tak lama rata-rata diantara umur Baginda saw yang wafat pada ketika umur 63 tahun.
Mungkinkah ini kita?

Antara umur 70 tahun ke 80 tahun:
Kita pada peringkat ini kira-kira umur subsidi pemberian Allah swt, tanda kasih Allah swt agar kita insaf dan bertaubat. Peringkat ni kalau tak sedar jugak tah tahulah pasal kebanyakan kita fikiran dah mulai nyanyuk, fikir pun dah mulai mengarut, silap-silap anak-anak buat tak reti aje bila tengok kita dan cucu mula gelakkan kita. Lainlah kalau kita banyak amalan zikir, amal ibadat masih mantap, Insya Allah kita akan terpelihara dari nyanyuk.
Mungkinkah ini kita?

Antara umur 80 tahun ke 90 tahun:
Kita pada peringkat ini, lagi lemah, kalau tak silap ada riwayat yang mengatakan para sahabat atau Rasulullah saw sendiri ada berdoa supaya jangan dipanjangkan umur terlalu lama bimbang nanti akan nyayuk. Tapi kita minta panjang umur lagi! Adakah kita nak hidup menongkat langit? Buat apa panjang umur kalau nyanyuk dan lupa pada Allah swt, sembahyang pun dah tak ingat bila qiamnya, iktidalnya, sujudnya? Buat gelak cucu dan cicit kita.
Mungkinkah ini kita?

Antara umur 90 tahun ke 100 tahun dan seterusnya:
Kita telah dianugerahkan oleh Allah swt dengan nikmat umur yang panjang. Kalau masih mampu beribadat dan telah banyak melakukan amal kebajikan, kitalah orang yang amat beruntung. Tapi rata-rata pada peringkat ini pendengaran , penglihatan mulai kabur dan Allah mulai menarik nikmat itu tanpa disedari. Dan bagi orang yang masih merasakan dirinya keturunan orang yang tak mati, dia memang orang terhebat diantara orang yang terhebat. Mungkinkah ini kita?

Agak nya begitulah hidup kita, ada amalan tapi amalannya sedikit, dosa pula tak perlulah diungkit, adakah kita akan membiarkan hidup kita terus begitu atau perlukah kita mengubahnya? Insya Allah sama-samalah kita berusaha- membentuk diri kita menjadi hamba Allah swt yang sejati, sentiasa beribadat dan melakukan amalan atau sunnah Rasulullah saw. Semoga kita tergolong didalam mereka yang dirahmati lagi diredhai oleh Allah dan bukan dari golongan mereka yang dimurkai dan bukan pula mereka yang sesat.

Wallahu'alam & Wassalamu

Tiada ulasan:

Catat Komen