Selasa, Mei 26, 2009

Islam & Kita

Suatu hal yang perlu disedari oleh kita bersama, iaitu terdapat dikalangan kita umat Islam yang belum jelas mengenai Islam, agama yang kita anuti. Pengertian Islam yang lebih difahami lebih kepada mengikut selera dan latarbelakang pendidikan masing-masing.

Oleh kerana berbeza-beza antara satu sama lain maka Islam itu juga difahami secara berbeza. Kita gagal memahami hakikat sebenar dan intisari ajaran Islam yang berdasarkan Al-Quran dan As-Sunnah. Kita kabur dari mana mulanya ruang lengkup Islam dan dimana pula berakhirnya.

Kekaburan itulah yang menyebabkan kita berpada dengan hanya sekadar sembahyang seminggu sekali (sembahyang Jumaat). Ada yang puas dengan sembahyang lima waktu. Ada yang berasa cukup dengan berpuasa Ramadhan. Ada yang gah dengan mengembleng rukun-rukun Islam dan ada pula yang merasakan dirinya lebih Islamik dari orang yang lain.

Adakah cukup menjadi muslim dengan sekadar mempamerkan simbol-simbol keislaman seperti menghayati ayat-ayat suci Al-Quran didinding- dinding rumah? Atau berasal dari keluarga Islam malah dengan nama-nama Islam sudah dikatakan muslim? Adakah muslim yang memakai kopiah lebih mulia dari muslim yang memakai songkok?

Memang tepat dengan apa yang dibimbangkan oleh Rasullullah saw dalam sebuah hadith:
"Akan tiba dan berlaku keatas umatku satu masa nanti, tidak tinggal Islam pada diri mereka kecuali nama sahaja"

Pegangan dan akidah orang seperti ini adalah semata-mata urusan peribadinya dengan Tuhannya, memisahkan kehidupan beragama dengan soal duniawi (kebendaan). Soal sembahyang, puasa, zakat dan haji boleh dirunding (diadakan ceramah, kursus, seminar dan seumpamanya) tetapi bab ekonomi Islam, soal hukum Islam, masyarakat Islam dan melaksanakan semua ajaran Islam, kita telah terlepas pandang, leka dan alpa.

Beberapa gejala yang menimpa umat Islam yang berlaku dalam setiap masyarakat kita masa kini iaitu beragama secara pinggiran tanpa keyakinan sepenuhnya terhadap kemampuan Islam itu sendiri. Benarlah apa yang di firman kan oleh Allah swt dalam Al-Quran surah Al-Hajj ayat 11 bermaksud:
" Dan ada sebahagian manusia yang menyembah Allah dengan sikap dan pendirian yang tidak tepat dan sambil lewa sahaja. Iaitu kalau ia beroleh kebaikan mereka merasakan senang hati dan sebaliknya kalau beroleh atau ditimpa kesusahan mereka berpaling tadah kepada kekufuran. Dengan sikap itu jelas sekali mereka beroleh kerugian didunia dan akhirat"

Islam itu perlu menyeluruh seperti yang disarankan didalm Al-Quran surah Al Baqarah ayat 208
Maksud firman Allah:
"Hai, orang-orang yang beriman, masuklah kamu kedalam Islam secara keseluruhannya, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu"

Kita perlu mengenali Islam melalui perkataan Ad-Din sebagaimana firman Allah didalam Al-Quran surah Ali-Imran ayat 19 yang bermaksud: " Sesungguhnya agama (yang diredhai) disisi Allah hanyalah agama Islam"

Didalam ayat lain Allah swt berfirman surah Ali Imran ayat 85 bermaksud: " Orang-orang yang menganut agama lain selain daripada Islam, maka tidak diterima dan diakhirat kelak termasuk dalam kalangan orang-orang yang paling rugi"

Kita ditugaskan oleh Allah menjadi khalifah dimuka bumi ini bukan sekadar melakukan perkara-perkara asas merupakan perkara rukun sahaja, ada tanggungjawap yang masih tersirat mahu pun tersirat. Sebagi contoh kita andaikan diri kita polis trafik. Lengkap memakai uniform , berbaju putih, berseluar hitam, berkasut boot tinggi, pistol terselit di pinggang bersama gari, wisel dan bersarung tangan putih. Lengkap beruniform, bergaya dan berperwatakan.

Tapi itu belum cukup berdedikasi jika tidak menjalankan tugas dan semestinya bersih, cekap dan amanah didalam tugas. Menjaga lalu lintas, menahan orang yang melanggar lampu merah, , menyaman jika jelas ada kesalahan berlaku dan lain-lain. Maka sudah pastilah sebuah jawatan kuasa tatatertib akan mengambil tindakan terhadap mereka yang tidak menjalankan tugas dengan sepatutnya.

Begitulah diri kita, perkara rukun cukup kita jaga, sembahyang fardhu cukup kita jaga, puasa nya hebat, sentiasa membaca Al-Quran, ada yang pergi menunaikan haji lebih dari sekali, umrahnya Masya Allah, setahun sekali dan seumpamanya. 'Uniform" sudah lengkap tetapi kemungkaran berlaku depan mata kita diam. Maka sudah pastilah kita akan dipersoalkan oleh Allah swt diakhirat kelak dan akan bertanggung jawab diatas setiap tugas-tugas kita.

Antara tugas kita ialah "amal makruf nahi mungkar" ,bukannya orang berbuat maksiat atau perkara mungkar kita diam, memanglah benar Rasulullah bersabda
"Jika berlaku kemungkaran didepan mata mu maka cegahlah dengan tanganmu(kekuasaan), atau dengan lidah mu(lisan) atau didalam hati (tidak mempersetujui) dan itulah serendah iman diantara kamu".

Jadi mestikah kita memilih untuk mendiamkan diri, maknanya kita adalah orang yang lemah imannya, sampai bila kita harus tergolong didalam orang yang lemah iman. Ini bukan bermakna kita perlu berkeras tetapi maksudnya lebih berhemah dan lebih manfaatnya. Ada pula antara kita yang langsung, didalam hatinya diam(tiada bantahan) malah melakukan lagi maksiat itu, maka bolehlah dikatakan yang ianya sudah hilang imannya.

Sama-samalah kita kembali kepada Islam sebenarnya, tak salah jika kita berbeza pendapat, kerana Alllah swt menciptakan kita berbeza-beza menunjukkan bahawa Allah Maka Kaya Lagi Maha Berkuasa. Tetapi mestilah kearah kebaikan dan menepati apa yang digariskan oleh Al -Quran dan As-Sunnah. Jika tidak maka tak sempurnalah Islam yang ada pada diri kita itu.

Islam itu pasti menang jadi terpulang pada kita, adakah kita mahu duduk dalam Islam atau pun tidak, Islam itu pasti menang samada kita ada didalam nya atau diluarnya. Tanya diri kita.

Perjuangan masih belum selesai dan tidak akan selesai selagi nyawa masih bersama dengan kita. Bukan setakat itu sahaja, bab berdakwah , mengajak orang melakukan kebaikan , melaksanakan hukum Islam dan sempamanya. Terlalu berat tugas kita sebenarnya, sebagai khalifah, ini kerana kita yang sombong mengatakan kita mampu melakukannya sedangkan gunung dan bukit akan lebur jika ianya menerima tugas Allah ini. Itulah manusia sentiasa angkuh tetapi lupa hakikat sebenarnya.

Insya Allah semoga kita tidak tergolong didalam mereka yang sedemikian dan sentiasa ingat mengingati anatara sesama mulim. Semoga kita, keluarga, jiran , muslimin & muslimat dan negara kita dirahmati dan diredhai Allah, dan bukan pula dari golongan mereka yang dimurkai dan sesat kepada Allah.

Wallahu a'lam dan Wassalamu.

Tiada ulasan:

Catat Komen